Terkadang Ingin Juga Mengembalikan Fungsi Sepeda Motor Sebagai Alat Transportasi

Seiring bertambahnya kesibukan, kadangkala keinginan saya dari sebuah alat transportasi yang bernama sepeda motor ini berubah. Kalau dulu mungkin saya akan memilih sepeda motor terbaru yang futuristis. Sekarang saya ingin mengembalikan motor ke fungsi semula yaitu sebagai alat trasnportasi. Sebuah moda yang dapat mengantar saya untuk berbagai keperluan. Titik.

target selanjutnya..

Saya ingin motor yang enggak perlu was was lecet di parkiran. Tenang tenang saja walaupun ditinggal berpanas panas dijemur matahari. Tidak perlu terlalu sering dicuci apalagi kalau pas nggak sempat kalau sibuk.

Dan kriteria yang saya perlukan pun simpel. Nggak usah monoshock, mesin dohc injeksi dan sebagainya. Yang penting bisa jalan normal, irit dan minim perawatan. Mungkin motor ini batuk batuk kalau diajak turing. Bikin minder di parkiran mall. Tapi setidaknya bisa menjalankan fungsinya dengan baik sebagai alat transportasi

About these ads

About raiderobie

motorcycle lovers
This entry was posted in OOT. Bookmark the permalink.

35 Responses to Terkadang Ingin Juga Mengembalikan Fungsi Sepeda Motor Sebagai Alat Transportasi

  1. kebandur says:

    memang astrea grand jawaban yg tepat untuk hal hal diatas, hehehe salam kenal bro

  2. bauasem says:

    supra X 100 cc juga masuk mas :D

  3. elsabarto says:

    fase berpikir ini dah saya lewati mas, motor cuma alat bantu manusia, jd malah merepotkan klo high maintenance & butuh pengamanan tinggi, akhirnya sy kembali ke bebek, sekarang saya rasakan bebek juga kurang praktis, berpikir buat pindah ke matic :mrgreen:

  4. ngawur says:

    You god damn right man! Buat apa beli motor canggih, DOHC, injeksi, monoshock lah. toh tetep aja motor. Saya punya Honda Supra tahun 97, gak kepengen ganti tuh. Buat apa diganti, la wong pakai itu saja sudah cukup kok.

  5. ambil FD110XSD aka Shogun 110R

    mesin FD seri awal bandel lho, gak boong :mrgreen: kenceng lagi :smile:

    punyaku aja dipake pegawai bertaun2, pas diservis gak usah ganti seher dan ring seher, gak usah turun mesin, padahal disiksa itu motor, gak pernah servis rutin, oli sering telat :lol: (yahh namanya juga motor pegawai), trus ampir tiap hari dipake riding jauh.

    Astrea Grand juga bagus, salah satu generasi C-100 terakhir yang mantep. Emg masih ada Astrea Supra X sih, tapi lebih mantep Grand. Hemat pulak.

    Tp ttep, mau rada kenceng, ambil Shogun 110R (halah, dsar FBS :mrgreen: )

  6. gogo says:

    bebek pilihannya..

  7. iPayMu.com says:

    Masih banyak orang yang berpikir bahwa sepeda motor adalah investasi,
    sehingga harus dijaga kemulusannya, dimandiin setiap hari, selalu dilap
    setiap mau dipakai. Dan tentu saja marah besar jika ada yang menyerempet.

  8. andhi_125 says:

    nek wis nyambut gawe, pola pikir pasti akan bergeser :mrgreen:
    welcome…

  9. ogoh says:

    intinya nyari mogntor buat disiksa hehe..
    lam kenals mas bro

  10. wendakalubis says:

    Bener juga masbro, tapi sebagian orang sudah menjadikan motor sebagai life style,,, Jadinya dikombinasiin aja motor sebagai alat transportasi dan life style :)

  11. supri says:

    fase ini juga dah saya lewati. akhirnya sy balik lagi kebebek, tapi ngambil yg sedang2x aja maksudnya ga malu2in juga. akhirnya ngambil suprax125.udnya ga malu2in juga. akhirnya ngambil suprax125.

  12. widi says:

    yup, dari pola pikir motor sebagai hobi menjadi alat untuk di-utilisasi seoptimal mungkin. ini akan menyediakan ruang kosong di otak kita untuk digunakan memikirkan hal lain (pekerjaan, keluarga, dll.)

  13. Imouto says:

    jadi teringat dengan astrea grand punya bapak dulu. yang selalu setia mengantar-jemput q waktu masih sd dulu. dibilang irit, kebangetan. saking iritnya sampe kepedean ga isi bbm, padahal dah lewat red line (padahal bensin masih 300 ripis, eh apa 500 ya, ato 700, aaa lupa). gampang ngeramutnya, belum tentu setahun sekali dibawa kebengkel. inget q ada jeda 3 tahun baru dibawa ke bengkel buat setel mesin. bener2 motor sebagai alat transportasi.
    Salam kenal semua

  14. kudalumping says:

    hmm,, Vega R ato Vega E juga mantep lho masbro, bodynya kecil, ga terlalu lemot buat selap selip,, akselerasinya garang,,, Jupiter lama juga bagus,,,
    sparepart ga perlu ditanya,, bertebaran dimana mana,,,

  15. touringrider says:

    hihihihi… Prima ae wes.

  16. angkasapurwa says:

    Astrea Grand paling ciamik.
    Salut buat bro-bro sekalian sudah memberikan apreasiasi terhadap Astrea Grand.

  17. Joss says:

    seri c astrea,atau grand, atau supra yang pertama, emang bandel sampe susah di suruh ganti sparepart….he..he..h.e..:))

  18. ekaa says:

    aku juga salah satu “penunggang” astrea grand, udah kecil, unyu2, irit pula :D jujur aku gak ngerti apa2 tentang dunia otomotif khususnya astrea grand (cuma makek2 aja), mohon bimbingannya broo, salam kenal :D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s